Halaman

Tuesday, June 12, 2018

Monday, June 11, 2018

G642 Desa Pandan.

Hari ini, Jun 10, 2018 berpeluang bersama-sama berbuka puasa dan berkumpul dengan antara sahabat-sahabat semasa zaman bujang dari tahun 1992.

Jimmy dan Wan.

Fudin dan Bonyot.

Joe berbaju kuning.
 
 

 
 
Boy, Fudin dan Faizul.

Brader Jamil berjanggut, thirt hitam.





Aku dengan Boy.





Terima kasih semua atas pengalaman!


Tuesday, June 5, 2018

Melepasi simpang, lajak jauh.

Khayal mengaturkan jalan kerja esok hari dalam kepala, aku terlepas simpang untuk ke Gombak.

Lajak terus menyusuri Jalan Kuching dan masuk menyusur jalan Tun Razak.

Selepaa melepasi bulatan Pahang depan KPJ Tawakkal, melalui cermin belakang kereta kelihatan sebuah kereta dengan nyalaan lampu tinggi memandu agak laju

Dia memotong laju di lorong kanan dan hampir melanggar kereta di hadapannya dan secara tiba- tiba mencelah ke lorong tengah di hadapan kereta aku.

Tiba-tiba dia memperlahankan kelajuan keretanya. Aku turut memperlahankan kelajuan kereta. Menurunkan ke gear tiga dan aku memerhatikan kereta jenis Toyota sedan itu sekejap ke kiri dan sekejap ke kanan. Tak tahu aku kenapa.

Beberapa kereta yang lain juga memperlahankan pemanduan. Tidak mahu bersaingan. Bimbang!

Dia meneruskan perjalanan ke arah jalan Genting Klang. Aku menyusur keluar memasuki jalan Gombak.

Hilang ngantuk aku!

Monday, February 19, 2018

Melepak di Zoo Negara.


Sabtu, 17 Februari 2018, aku mencari ruang di Zoo Negara.













Belon dan Kehidupan.




Ketumpatan gas helium di dalam belon akan membuatkan belon menaik tinggi ke awan jika kita terlepas atau melepaskan pegangan benang.

Semakin menegang kulit belon, semakin mudah, walau dengan sedikit tekanan membuatkan belon akan pecah.

Bersederhana dalam hidup;
seperti belon yang kurang ketegangan kulitnya, walau ditekan, ianya tidak mudah pecah tetapi akan mengembang, malah boleh dibentur.




Thursday, February 15, 2018

Masa yang hilang.


Adakah satu jenayah jika aku mengatakan;
Kelak kau akan mati
Atau
Mati kau nanti

Bukankah kita semua akan mati?
Apa perbezaannya?


Sunday, January 28, 2018

Sandar Ahad.

Aku tiada masa
Asyik lelap
Lima atau sepuluh minit
Menyelusuri mimpi
Dua puluh tahun mendatang.

Thursday, January 18, 2018

Tika bujan reda.

Kita bertandang bukan hendak makan. Makanlah apa yang disediakan tuan rumah walaupun jemputan ke majlis makan.

Tanggungjawab tuan rumahlah yang berbesar hati menyediakan santapan semampu boleh.

Kerana dalam menyantuni silaturahim, kedua-dua pihak, insya Allah ada ganjarannya.

Thursday, December 14, 2017

Kalibiru

Pagi hujan renyai dalam perjalanan ke Kalibiru.

Kami menaiki jip, Rp350k dari hentian masuk menuju ke Pulepayung. Hujan renyai sudah lama teduh.

Kami mengambil masa di sini, berfoto di spot-spot tersedia dengan berlatarbelakangkan bendung dan menikmati durian kampung, Rp50k.

Di sini kita boleh menggunakan khidmat jurugambar untuk Rp3k sekeping mengikut pilihan foto yang kita ingin beli untuk kenangan dan akan dimuatnaik ke telefon bimbit atau kad memori.
Selesai memunggah pindah foto dari laptop ke handphone (Rp3k sekeping foto) kami bergerak keluar. Supir datang mampir lalu mengatakan kita akan ke Kalibiru pula. Aku keliru sekejap.
"Bukan sini ke Kalibiru?" Aku bertanya.
"Iya, sini Kalibiru tapi ini wisata Pulepayung dan kita akan ke wisata Kalibiru pula. Bauaran jip untuk dua wisata," terang Supir.
Aku hanya mengangguk tanda setuju.

Di wisata Kalibiru, fungsinya sama - tempat berfoto dengan berlatarbelakang bendung. Kami hanya berfoto di Spot 1 kerana ingin mengejar masa untuk ke.Pantai Parangtritis kerana telah banyak mengambil masa di Pulepayung.

Tiba di Pantaitritis, kami langsung menyewa kereta kuda, Rp60k. Sekadar mengambil foto di tepi pantai. Kami sempat menikmati air kelapa muda, Rp5k satu.

Kami meneruskan perjalanan ke Pinus Pengger untuk merakam foto berlatarbelakang keindahan malam Kota Yogyakarta. Foto yang diambil oleh jurugambar yang sedia berkhidmat dengan harga Rp4k sekeping mengikut pilihan kita.





Monday, December 11, 2017

Timangan melenyapkan selera.

Setelah siap membersihkan diri, kami bergegas ke Timangan.

Apa ada di Timangan?

Pertama yang kami lakukan sebaik menjejakkan kaki di Timangan, aku mengekori supir ke dapur sebuah rumah makan. Di sudut dapur, terbina dua kolam kecil yang menempatkan udang-udang kara yang bakal kami hapuskan!

Hahahaha...
Memang kelaparan.. Kebuluran... ! Kebulur sangat..!

Namun kelahapan selera kami perlu ditahan kerana pesanan akan siap selepas kami pulang dari Pantai Timang.

Huhuhuhu...

Bayaran angkutan jip, Rp350k sebuah cekap dikemudi oleh seorang pemuda yang bekerja keras kerana isterinya hamil muda! Tahniah!

Perjalanan 3.5km dengan permukaan jalan yang amat kasar dan.berceranggah, amatnmenduga keberahian kami ke pantai.

Ya, ianya amat berbaloi.

Gondola ke Watu Panjang dikenakan Rp200k seorang manakala melalui jambatan gantung, Rp100k seorang. Keistimewaan menaiki gondala, pengunjung dibenarkan turun ke tebing karang penangkap udang kara untuk berfoto. Namun pastinya, kedua-duanya memberikan pengalaman yang istimewa untuk diingati.

Sememangnya pasti mahu menanti senja, 'orang tengah' peralihan tugas mentari kepada bulan. Namun kuasa alami dari nafsu 'mangan' sungguh kuat meronta. Kami ke rumah makan semula sambil berangan kemerahan udang kara yang harus diratah.